Sunday, November 24, 2013

Medan ~ Day 2 ~

Assalamualaikum...

3.11.2013

I bangun seawal jam 4.30 pagi today. (waktu tempatan, Malaysia 5.30 pagi) Semangat nak berjalan jauh tu. Fyi, Medan to Parapat adalah berjarak masa hampir 6 jam. Oh! Bersedialah sahaja wahai mental dan fizikal.

Settle berkemas kain baju, kami keluar breakfast di Garuda Cafe dahulu pada jam 6.30 pagi. Makanan dan minuman baik-baik sahaja. Boleh diterima dek anak tekak. Janji halal dan dapat mengalas perut untuk memulakan perjalanan jauh.

Alhamdulillah. Selesai makan kami menunggu our tour guide, Mas Asdo untuk mengambil kami. Tepat jam 8.30 pagi, kami check out bilik hotel dan Mas Asdo terus membawa kami ke Istana Maimoon. Jika semalam kami menaiki bas, hari ini kami menaiki van pula. Jarak masa di antara Grand Plaza Hotel dan Istana Maimoon adalah selama 15 minit. Kami berada di Istana Maimoon ini selama setengah jam sahaja. Dapat singgah barang sebentar sambil mendengar penerangan ringkas berkenaan latar belakang istana ini  dan mengambil gambar di kawasan sekitar sudah cukup memadai.

Dari Istana Maimoon, (jam 9.21 pagi) kami dibawa ke sebuah kedai menjual kain pula. Tiba di kedai ini jam 9.30 pagi. Dekat sahaja lokasi kedua tempat ini. Kami berada di sini cuma setengah jam sahaja. Pilih-pilih yang mana berkenan dan terus membayarnya sahaja. Situasi yang sama berlaku di Bandung, terjadi di sini juga. Penjual barangan souvenirs mengejar kami sehingga ke dalam van. Adoiyai! Tetapi jika kamu pandai tawar-menawar harga barang, bargain selagi boleh, kamu bisa mendapat harga yang jauh lebih murah. Jangan tunjuk berminat sangat mahu membeli, jual mahal dulu cik kak iye? Then beritahu berapa harga yang kamu mahu. Insya Allah, dia boleh jual mengikut harga yang kamu ingini. Cubalah!

Okey. Inilah masa dan ketika. Saatnya perjalanan jauh kami dimulakan. Di dalam hati berdoa semoga perjalanan ini selamat dan dirahmati Allah. Berada di dalam lindungan-Nya. Kami bergerak dari Kota Medan jam 10.00 pagi. Mendengar celoteh our tour guide,  Mas Asdo bercerita itu dan ini di sepanjang perjalanan. Beliau sangat kelakar okey? Can speak Malay well too. So, memang boleh "masuk"lah dengan group kami yang agak kecoh ni. Hehehe...

Dalam 1 1/2 jam perjalanan (I sangat teruja melihat view di luar), kami singgah membeli makanan dan minuman barang sebentar. Kemudian perjalanan disambung semula sehinggalah kami sampai di Kedai Paten yang terkenal dengan menjual beraneka jenis Kerepek, Kekacang dan juga Biskut. Kami tiba di sini tepat 1.00 tengah hari. Okey, haruslah terjah ke toilet dahulu iye? Sudah tidak tertanggung rasanya. Hahaha! Ngok ngek betol...

Kat sini best. Buleh try beraneka jenis Kerepek, Kekacang or Cookies dan kita boleh pilih dari situ. Tak beli pun tidak mengapa. Tiada sebarang unsur paksaan. I makan, I pilih. I makan I order. Dah balik Malaysia, rasa rugilah pulak tak borong banyak-banyak! Ada satu cookies tu so sedap, tapi I beli 1 peket sahaja. Tak ada dahnya nak ke Medan lagi dalam masa terdekat ni. Kat sini berhabis beli cookies dan Kekacang dalam RM100.00 sahaja. Memang rasa rugi sungguh tidak membeli dengan jumlah yang banyak. Bak kata Mas Asdo, biar rugi membeli. Sebab benda itu kita sudah ada. Sudah menjadi kepunyaan kita. Jika tidak membelilah kamu yang rugi coz tak jumpa dah barang tu lagi. Kan? Nampak tak permainan dia di situ? Hehehe... Bijak! Bijak!

Sudah bershopping di Kedai Paten ni, kami dibawa terus ke Restoran Beringin Indah untuk lunch pula. Kami tiba di Restoran Beringin Indah tepat jam 1.40 tengah hari. Hujan lebat kau masa ni! Okey. Jangan risau. Makan sahaja dengan tenang. Kat sini dalam banyak-banyak lauk yang terhidang, I paling suka Sambal Ikan Bilis with Tempe. Even so spicy I tetap makan dan terus makan. Bertambah Nasi tanpa rasa ragu dan malu. Ngap, ngap, suap dan telan. Kenyang tersandar! Memang makan tak control langsung orait? Sedap! Mana boley tahan kok! Hiks!

Jam 2.22 petang, kami gerak dari Restoran Beringin Indah to our hotel pula. Dari restoran ke hotel mengambil masa selama 1 jam. Jalannya seperti mendaki naik ke Cameron Highland menggunakan jalan lama. Tetapi lebih kecil dan penuh selekoh berliku. Bukan "berselingkuh" seperti bilangnya Mas Asdo kepada kami. Aduh Mas! Kamu ini!

Hotel Patra Jasa Parapat Lake Resort terletak di atas puncak bukit uols! Udaranya so fresh dan terasa sedikit dingin. Kami tiba di hotel jam 3.30 petang (waktu tempatan). Setelah mengambil kunci-kunci bilik (5 bilik juga seperti semalam), kami terus masuk ke dalam bilik masing-masing. Tatkala masuk ke bilik, I terus bergegas ke balkoni. Menikmati view yang sungguh cantik yang terbentang di hadapan mata. So fantastic!  Subhanallah! Indah sungguh ciptaan Ilahi. Rasa mahu berlama-lamaan duduk berehat seperti ini. Yang mana kamu tidak bisa dapat di tempat sendiri.

Kami mengambil peluang ini untuk mandi, solat dan baring berehat. Enak yang teramat!

Kami kemudiannya keluar untuk dinner di cafe hotel jam 7.00 malam. 8.00 malam di Malaysia. Malam ni kami makan tidak sekecoh yang lepas. Diam dan tenang-tenang sahaja. Masing-masing sudah kepenatan lagaknya. Sudah makan, kami lepak sekejap di lobi hotel. Kemudian terus masuk ke bilik untuk berehat dan tidur.

Tapi I ngakk boleh tidur kok. Ada seperti bunyi-bunyian gitu. Ngakk lena. Badan panas menahan peluh. Mujur tidak ada sebarang penampakan. Honey pula meragam. Menangis dan merengek sekejap-sekejap. Sekejap-sekejap nak breastfeeding. Dekat 4.00 pagi kot baru I lena. Dapat wake up call dari receptionist. Ok. Syukur. I masih hidup lagi. Bergegas terus ke toilet. Mengambil wuduk dan bersolat Subuh. Alhamdulillah.

I tahu punca I tak lena malam tadi. I tak cakap " ASSALAMUALAIKUM" ketika melangkah masuk ke dalam bilik hotel even kami bersolat pun. Tidak seperti kebiasaan, I ucapkan dan beri salam bila pergi ke mana-mana. Even masuk ke dalam rumah sendiri sekiranya pulang dari berpergian. Adalah tu yang nak mengusik. Pengunjung pun tidak ramai yang kami nampak di sini. Adalah 3 buah keluarga sahaja dan kami. Ha! Nampak ada sedikit unsur mistik di sini. Sepanjang tidur selama ini, I rasakan ketakutan tahap maksimun di hotel ini. Sorry ye? Tetapi I rasa I perlu bercerita. Berkongsi rasa bersama pembaca. Memang takut sungguh. Sungguh! Mulut tidak henti-henti membaca Surah Al-Fatihah dan Ayat Qursi. Apalah I punya takut. Sepatutnya kepada Allah sahaja I perlu gerunkan, kan?

Hailah budak wati sorang ni!

Friday, November 22, 2013

Medan ~ Day 1 ~

Assalamualaikum...

2.11.2013

Penerbangan QZ 8055 kami selamat mendarat di Kualanamu International Airport jam 1.30 tengah hari (waktu tempatan). Di Malaysia waktunya 2.30 petang. Alhamdulillah. Selamat tiba di Sumatera Utara, Medan untuk percutian bersama staff-staff Mr. Hubby. Setahun yang lepas kami ke Vietnam. Tahun ini kita jelajah Medan pula seboleh yang mungkin. Insya Allah!

First thing yang kami lakukan apabila tiba di airport adalah mencari toilet. Ok done. Lega habaq hang! Toilet bersih dan ada air. Noted.

Sejurus kemudian, kami mula q up untuk berdepan pegawai immigration. Kelihatannya cuma 3 orang sahaja yang bertugas di kaunter. Jumlah kami yang beratur pula lebih 100 orang. Tapi tak buleh nok kato gapolah sebab tengok muka depa pun masam semacam. Budget garang letew eh bapak-bapak?

Sedang beratur, satu rombongan dalam 20 orang keluar dari dalam barisan. Kami turut terpinga-pinga kenapa. Oh! Rupa-rupanya mereka tidak mengisi form putih tu tuan puan! Aiseh man! So once mereka dah mengisi form tu, mereka terus ke kaunter ok? Tetapi tidak dilayan pegawai bertugas. Mereka diminta untuk beratur kembali di belakang kami. Oh poor them! Terbazir masa begitu sahaja. So secara automatically, giliran kami dipercepatkan.

Ok. Done. Settle jumpa pegawai immigration, waktu melepasi kastamnya pula. Lega coz berjalan begitu saja. Tanpa sebarang halangan. Nampak ada juga yang bagasi mereka digeledahi.

Kami ke Medan di bawah agensi Jazz Holiday Services Sdn. Bhd. I baru je tanya Mr. Hubby. "Macammana nak tahu siapa yang sedang menunggu kita?" Hubby jawab, "Orang tu tulis nama kita nanti". Oh okey. Namun itu tidak berlaku sama sekali. Wakil agensi tidak menunjukkan mukanya langsung! Bukan dia yang menunggu kami. Tetapi sebaliknya yang berlaku. Kami yang menunggu dia! Ok panik sekejap. Hampir sahaja mahu pengsan! Kami melepasi Kastam tadi jam 2.00 petang (waktu tempatan). Hubby menyuruh I mendail nombor wakil agensi di sini. Ya Allah! Mujur dapat! Dia bilang flight kami tiba di Kualanamu International Airport at 8.00 pm (waktu tempatan)! Ah gilak ini! Dan-dan tu jugak aku nak g "serang" Jazz Holiday! So, duduklah kami di situ. Macam orang bodoh. Dengan perut yang lapar. Mujurlah  Honey tidak meragam. Kak Ngah bawa Honey naik trolley. Dalam fikiran aku cuma satu. Balik Temerloh aku nak g "serang" Jazz Holiday. Sepatutnya tanggungjawab dialah sepenuhnya kami ni semua ketika berada di sini. I mean, ambik tahu bila waktu kami sampai. Hubungi wakil di sini. Tanya sudah berada di airportkah untuk mengambil kami. Aku memang baran sangatlah. Sakit hati sungguh berurusan dengan orang yang tak professional langsung ni. G "serang" je itu makan dia! Dahlah caj per head RM1,200.00. Agak-agaklah Jazz. Aku bukan datang free tak keluar satu sen pun. So aku memang dah plan. Akan pergi "serang" opis Jazz Holiday ni. Tapi Hubby pesan biar dia yang settle. Sampai la ni dia tak settle pun. Dia jawab, "biar ajelah". Senang aje jawapan diakan? Geram sungguhlah! Nak tahu pukul berapa wakil agensi sampai ambil kami di airport? Pukul 3.30 petang! Masa kami terbuang di situ selama 1 1/2 jam okey! Tadi aku sibuk dok kesian kat group yang tak isi form tu, now aku kesian kat group kami pula.

Nak kata apa lagi? "biar ajelah!"

Okey. Bila wakil agensi kami sampai, Hubby terus berbincang dengan dia. Memandangkan masa yang terbuang begitu sahaja telah memberi effect kepada jadual kami.  Dari dijadualkan ke Brastagi, kami tidur di Medan dahulu pada malam ini. Mula-mula kami dibawa ke Restoran Simpang Tiga untuk "lunch". Dua jam perjalanan dari Kualanamu International Airport. So kami "lunch" pada jam 5.30 petang. Lauk-pauk semua enak bangat. Kami makan sehingga kekenyangan. Tour guide kami yang sangat kelakar itu pula membuatkan kami melupakan kemarahan saat-saat menunggu tadi.

Kami cuma makan dalam setengah jam sahaja. Kecoh betol meja makan kami tu! Masing-masing kelaparan tahap max gaban so tak perlu nak bercakap banyak. Cuma duduk dan terus ngapp apa sahaja yang terhidang di atas meja.

Selesai makan, kami menaiki bas dan dibawa ke Garuda Plaza Hotel. Kami menginap di sini malam ini. Jarak masa Restoran Simpang Tiga ke hotel ini adalah selama 1 jam. Namun kerana "macet" juga. Namun seberapa teruk pun "macet" atau jammed yang berlaku, kenderaan masih boleh berjalan lancar. Tidak seperti di Malaysia. Hairan bin Ajaibkan rasanya?

Kota Medan sungguh sesak sekali. Dengan jumlah penduduknya yang ramai. Serabut dengan posisi setiap kedai atau rumah kediamannya juga. Buruk dan sungguh teruk! Bukan mahu menghina. Memanglah ada juga kedai dan rumah yang besar dan baru namun hakikatnya begitulah. Mostly memang begitu. Kamu datang ke sini baru kamu tahu bagaimana rupa Kota Medan itu. Namun betapa sukar kehidupan mereka, sebaik mungkin mereka bekerja membanting tulang empat kerat demi mencari sesuap nasi. Aku tabik itu. Betapa aku bersyukur lahir di Malaysia. Sungguh bersyukur. Sangat! *sebak*

Kami tiba di Garuda Plaza Hotel at 6.44 petang. Sementara menunggu agihan bilik-bilik kami (5 bilik kesemuanya) siap, kami duduk dan minum welcoming drink dahulu. Ok. Settle bab bilik. Semua masuk ke bilik masing-masing. Honey, Hubby & I tidur sebilik, Adib tidur bersama Danial, Nur bersama Aunty Siti, Anis tidur bersama Zu dan Suzi sebilik bersama familynya.

Jam 8.30 malam kami dinner di Garuda Cafe di Garuda Plaza Hotel. Sebaik duduk di meja, kami dihidangkan makan malam. Macam biasa. Meja kamilah yang paling bising. Kecoh! Hehehe. I sempat je snap gambar coz memang nak upload di Instagram dan di Blog. Memang akan cari kerusi paling hujung. Senang nak bangun duduk ambik gambar. Orang dah makan habis separuh pinggan I still dok snap gambar. Tapi I buat secepat mungkinlah coz nak layan my little princess, Honey makan pula.

Sesudah kenyang makan malam, (rasa makanan semua vavavoom enak bangat dan kena dengan selera kami) kita minum Teh Special pula. Special coz ditambah halia. Sedap you! Pekat molek pulok! Harganya pula, hamboi! Boleh tahan. Satu cawan RM9.00. Agak-agak kau nak minum kalau harga macam ni di Malaysia? Tak kot. Nyesal order tau! Walau sedap tapi mahal ngat. Buat air sendiriklah dalam bilik. Tak membazir! Ni order sampai 5 cawan. Terasa gaklah keterlampauannya di situ. Tapi Hubby jawab, "biarlah. Bukan selalu". Oh okey. Bukan nak mengukit pasal duit tapi harganya tidak munasabah. Last-last Hubby jawab, "Kitakan minum di hotel. Bukan di tepi jalan". Oh okay! Betullah tu. Terlupa pula I kami minum di mana. Tapi tetap tak puas hati. Tetap nak cakap jugak. "Mahal giler tu"!

Hiks!

Sesudah dinner, kami masuk ke bilik masing-masing. Masa yang tepat untuk berehat. Membetulkan segala urat yang berselirat. Esok mahu berjalan jauh lagi. Destinasi, Parapat.

"Pak, rapat Pak!"

Thursday, November 21, 2013

Tergendala

Tatkala diri sedang rajin menulis ayat demi ayat, baris hingga membawa ke perenggan, line internet galak membuat onar.

Daku terpana!

LCCT, Sepang

Assalamualaikum...
2.11.2013
Kami tiba di LCCT sekitar 10.50 pagi. Mr. Hubby parking kereta jauh sekali. Tak ada tempat nak parking kereta. Parking di tepi kebun sawit sahaja. Cajnya RM16.00 sehari. Ikutkan sahajalah. Tetapi kesian kat Hubby coz berjalan jauh.
Penerbangan kami ke Medan jam 1.30 tengah hari. Tepat mengikut waktu yang dijadualkan.
Mujur Honey tidak meragam. Dia baik-baik sahaja sepanjang berada di dalam flight. Ummi happylah sangat!