Friday, February 01, 2013

GERAK HATI

Assalamualaikum...

Daku punya gerak hati yang sangat kuat. Ianya seperti ini. Bila daku terfikirkan seseorang, tak lama lagi muncullah orang itu. Atau daku akan mendapat berita darinya. Tak kira mereka dari kalangan keluarga atau pun kawan-kawan. Macam ketika tiba-tiba daku berkata begini, "dah lama tak dengar lagu sekian-sekian", eh tiba-tiba lagu tersebut daku dengar di radio atau "dah lama tak dengar pasal artis tu", tiba-tiba terbaca di majalah atau surat khabar tentangnya. Daku juga boleh membaca "suara" orang di dalam talian telefon. Kita boleh "rasa" samada mereka suka atau tidak ketika berbicara dengan kita pada masa itu. Rasanya setiap daripada kita pun punya "rasa" inikan? Sesuatu yang tak disangka. Ia datang dengan sendiri. Tanpa kita selalu memikirkannya. Tiba-tiba dia muncul begitu sahaja.

Ini apa yang berlaku pada hari ini.

Sudah agak lama tidak menelefon emak saudaraku, Mok Su di Tanah Merah, Kelantan. Subuh tadi daku terjaga (semasa orang sedang membaca Al-Quran sebelum azan). Daku termimpikannya. Mimpi berbual bersama sepupu (anaknya). Bila ku tanyakan khabar Mok Su kepada sepupuku, dia berkata "Mok Su dah lama...... " Ayatnya tergantung. Lantas daku tersedar dari lena. Memang dah lama terfikirkannya dan hasrat hati mahu menelefonnya untuk bertanya khabar. Tetapi seringkali hasrat itu tertangguh-tangguh. Maka tadi, daku menelefonnya. Mok Su menjawab. Daku tanya,  "Mok Su tengah tidur ke?" Dia menjawab perlahan, "Mok Su demam!" Ya Allah, bersalahnya daku tatkala itu. Setelah berbual seketika (tak lama coz daku rasakan kesakitannya itu, so biarlah dia berehat dulu), daku meminta maaf kerana sudah lama tidak menelefon. "Lama" di sini adalah dalam 3-4 bulan. Daku berkata "bukan tak ingat, bukan tak mahu menelefon tapi ianya sering tertangguh-tangguh". Mok Su jawab, "tak apa, Mok Su faham" (selagi boleh dia mahu menjaga hatiku). Bila daku meminta maaf, dia pun meminta maaf juga (sesuatu yang daku rasakan tidak wajar kerana dia tidak melakukan apa-apa kesalahan terhadap diriku!) Lantas dia berkata di dalam tangisannya yang semakin melebat, dengan suara yang tertahan-tahan, "Mok Su tak anggap T anak saudara Mok Su, Mok Su anggap T macam anak Mok Su sendiri. Ya Allah, air mataku mengalir laju tatkala itu! Betapa daku bersalah tidak menelefon bertanyakan khabarnya walau sebentar cuma. Betapa daku mementingkan diri. Tidak punya waktu bertanyakan khabarnya kerana dia cuma Emak Saudaraku! Orang tua yang cuma mengharapkan sedikit waktu dari kita. Tak ke mana masa dan duit kalau mahu menelefon orang tua. 10-20 minit sudah lebih dari mencukupi. Tak jatuh bankrap atau muflis hanya disebabkan itu. Biarlah bukan ibu sendiri, Emak Saudara itu anggaplah juga sebagai ibu sendiri.

Pengakhiran kata dengan Mok Su tadi, "Ma, raya cina ni T kelik kelate. Nok jupo Ma & Abah (Mok Su & Pok Su). Mok Su masih di dalam tangisan tatkala daku ucapkan bye-bye & Assalamualaikum.

T sayang Mok Su & Pok Su. T sayang Ma & Abah.

Sayang sebanyak sayang yang ada.

Pagi tadi bulu mata belah kanan daku gugur ke pipi. Siapa di antara kalian yang rindukan daku? Daku agak Mok Su barangkali. Orang jauh yang sedang merindu. Oh!

2 comments:

Bibu Wilda said...

saya pon selalu camtu T..cam ade deejavu selalu dlm mimpi..let say mlm tu famili ade di tempat lain sedg bercerita dan berkumpul..the next day kita boleh bgtau mereka ape yg mereka sdg buat..seolah2 roh kita pegi dan hadir bersama mereka walopon kita jauh berbatu dari mereka :-)

Cho Zila said...

ehm tu kira mak sedarakan Tie... ada antara kitani mak sendiripoun der yang dua tiga bulan tak call..